Di hadapan para pelajar di Solo, Presiden berharap kita semua memagari memagari diri sendiri, menghindari, dan berani mengatakan tidak pada narkoba.

Bahaya yang ditimbulkan dari penyalahgunaan narkoba yang mengancam masa depan anak bangsa membuat pemerintah tidak berdiam diri. Beragam upaya dilakukan guna menjauhkan anak-anak  dari bahaya narkoba, pornografi, dan kekerasan.

Dalam kunjungan kerjanya ke Jawa Tengah, Jumat (21/4/2017), sebelum meresmikan Pasar Klewer Surakarta, Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo terlebih dahulu menghadiri sosialisasi bahaya narkoba, pornografi dan kekerasan pada anak di GOR Manahan, Solo, Jawa Tengah. Dalam arahannya, Presiden Joko Widodo mengajak seluruh elemen masyarakat untuk ikut berperan melawan narkoba.

narkoba solo 3

“Saya ingin kita memagari diri sendiri, keluarga, teman sekolah, di kampung, di kota, supaya kita semua terhindar dari narkoba. Semua harus bersama bergerak, tidak mungkin pemerintah hanya sendiri. Harus berani mengatakan tidak pada narkoba,” kata Presiden kepada para pelajar yang menghadiri acara tersebut.

Bahkan berdasarkan data yang diterimanya, saat ini 40-50 orang di Indonesia meninggal akibat penyalahgunaan narkoba. Selain itu, dalam dua tahun ini, pemerintah juga dengan tegas menegakkan hukuman bagi setidaknya 18 bandar narkoba. Meski demikian, hal itu belumlah cukup. Presiden pun meminta masyarakat dan anak-anak untuk turut bertindak selaku duta antinarkoba.

narkoba solo 2

“Masyarakat harus bergerak, anak-anak semua harus jadi duta anti narkoba agar kota, lingkungan kita, keluarga kita tidak terkena narkoba,” ucap Kepala Negara.

Pada kesempatan tersebut, Presiden dan Ibu Iriana memberikan kuis berhadiah sepeda tentang dampak penyalahgunaan narkoba.
narkoba solo 4

Hadir mendampingi Presiden dan Ibu Iriana, di antaranya Ibu Mufidah Jusuf Kalla, Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.